Wilayah Adat

Bua’, Kampung (kesu)

 Teregistrasi

Nama Komunitas W.A Ke’te’ Kesu
Propinsi Sulawesi Selatan
Kabupaten/Kota TANA TORAJA
Kecamatan Kecamatan Kesu’, Kecamatan Sanggalangi, Kecamatan Sopai, dan Kecamatan Rantepao
Desa Kecamatan Sopai: Nonongan selatan, Salu sopai, Salu Sarre, Salu, Nonongan Utara.
Peta Lokasi Wilayah Adat Perbesaran dengan Mousescroll

Kewilayah Adat

Luas 8.530 Ha
Satuan Bua’, Kampung (kesu)
Kondisi Fisik Pegunungan,Dataran
Batas Barat Gunung Malambe’ (Ao’), Kaki Bukit Tomba, Tarassi’ (Pao” Malebu’ ( Lo’ko’ Mebali)
Batas Selatan 1.Salu Bura-bura, Salu Paniki, Salu Ka’da’ , Salu Marara, Salu Aa’ , Pa’bolongan/ Mantiri 2.Tombang, Batu tedong, Lo’ko’ Pandan , Tanete Lando , Lalan Asu , sampai ke Tambunan, Salu Lombok , Purabaya , Salu mate 3. Buntu Sarira, Salu Sa’dan, To’ Pattung , 4. Sepanjang Salu bulu-bulu , Buntu Sopai
Batas Timur 1. Tokeran Ulu , To’ Batu papan 2. Buntu Tampangallo, Katibassena, Puncak Gunung Sanggalangi’ , Buntu Rangri’, Buntu Malenong, Salu Bura-bura (Turbin Air)
Batas Utara 1.Litak Lea , Timba Kalan , Benteng Mamullu Sungkun 2. Singki’ , kantor bupati Toraja Utara, jalan Rantekesu’ , Tokeran ulu, ….

Kependudukan

Jumlah KK 0
Jumlah Laki-laki 22
Jumlah Perempuan 20
Mata Pencaharian utama bertani, berkebun, berdagang, pegawai negeri,swasta,

Sejarah Singkat Masyarakat adat

-Ossoran Tipamulanna Lino
(naosso’Tomina So’ Sere)
Apa ia ade’ tonna silopakna langi’ tana’, pusa’pa sangga mairi‘, ia ade’ tonna sikanpeda to palullungan lipu daenan, kalilip’pa mintu’ sola nasang. Tang payanpa rante kalua’, tang sombopa pa’ buntu batuan, tang tibori’ pa pangkalo’ puang.
Apa sisarak ade’ langi’ tana kalua’, simanta mambela ade’ lipu daenan to palullungan.
Payanmo rante kalua‘, tibori’ mo pangkalo’ puang

Dadaimo ade’ anakna langi’, anakna tana kalua’ titanan tallu, takkomi kamaseanna to paonganan,lipu daenan samba’ batu lalikan.
Kasalle dadinna anakna langi’, anakna tana titanan tallu, lobo’ garaganna bongsunna to paonganan, lipu daenan samba’ batu lalikan.
Disangai Pong Tulakpadang.
Disangai Pong Banggairante.
Disangai Gauntikembong.

Umbaliangami batu ba’tangna titanan tallu, umbibi’mi karangan pasiruanna samba’ batu lalikan. Upu’mi ma’tangnga’-tangnga’ titanan tallu, sundunmi ma’inaanna samba’ batu lalikan.
Unggaragami ade’ liku lambe’na kombong kalua’ titanan tallu, untampami ade’ tinimbo malambe’ samba’ batu lalikan.
Unggaragami ade’ allo, ungkombong arrang sama lele.
Unggaragami bulan, unkombong sulo tarongko malillin.
Unggaragami ade’ bintoen tasak, ungkombong asi-asi dannari.

Napaunnolami ade’ manete rara’na langi’ allo, namasiang lan kapadanganna, napopa’lalanmi ade’ pata’ bulaanna to palullungan arrang sama lele, anna masero lan kapayan-payanna. Napaunnolami tangngana langi’ bulan, anna masiang lan tangngana bongi. Napopa’lalanmi sisamanna to palullungan bintoen tasak, namasero lan paseko malillin.

Ma’kadami Pong Tulakpadang kumua: La malemo’ aku rokko marinna litak, la diongmo’ mangapi’na tana. Anna den nakamalingi to sanda rangka’na, aku ungkalampi’i tanan-tanananna. Ke tae’ nasiria pengkalossoran mangaku kumba’, ke tae’ nasisaladan sangka’ pengkalaoan mangore tanda darandang.

Lanmi ade’ kapadanganna Pong Banggairante, sirampanan kapa’ Tallo’ Mangkakalena, sipakuleasan pa’sulean allo Datu baine.
Dadimi ade’ buanna rampanan kapa’ sanda karua, takkomi kamaseanna pa’sulean allo ganna bilangannan. Kasalle dadinna to sanda karua, lobo’ garaganna to ganna bilanganna, pada umposanga sanganna, pada umpoganti pa’gantiananna.

Disangai ade’ Saripi’bulaan, diganti Datu Muane.
Disangai ade’ Puang Raden, diganti Datu Muane.
Disangai Timbayokilla, diganti Datu Muane.
Disangai Pong Tulangdenna, diganti Datu Muane.
Disangai Tandiminanga, diganti Datu Muane.
Disangai Pong Lalondong, diganti Datu Muane.
Disangai Indo’ Pare-pare, diganti Datu Muane.
Disangai Indo’ Samadenna, diganti Datu Muane.

Malemi ade’ lako randanna langi Saripibulaan. Malemi ade’ lako tetukna langi’ Puang Raden. Malemi ade’ tama batu Timbayokila, lanmi kurnila kalle-kallean Datu muane. Malemi ade’ rokko pangalo’ pulang Pong Tulangdenna. Malemi Tandiminanga tama tasik kalua’, lanmi bombing malolangan. Naden nakamalingi to sanda rangka’na, na tae’ namamma’ rokko rianna pengkalossoran mangaku Kumba, aku pabangun ada’ umbaliangan lembang lan tasik. Nakuami Pong Lalondong, la malemo’tama puya, angku peotinggi to mempuruu lampak.

Ussialaimi ade’ unuran bulaan Indo’ Pare-pare, Indo Samadenna, namallai tama allo Indo’ Pare-pare, namallai tama bulan Indo’ Samadenna.

Malemi ade’ Gauntikembong langngan tangngana langi’, umpokaa’ ambe’ to kumombongna, malemi ade’ Datu muane langngan masuangngana to palullungan, umpanglola baan to mendadianna. Sangbua bannangmi ade’ lan tangngana langi’ Gauntikembong, sangkayu lolimi lan masuangana to palullungan Datu muane.
Umbalianganmi batu ba’tangna lan tangngana lagi’, umbibi’mi karangan pasiruanna lan masuangana to palullungan. Umpatuka’mi pa’ba’tangan, umpasolo’ pa’inaan.

Umpatiangka’mi ade’ bate lentekna lan tangngana langi’ undaka’ sangdeatanna la narampanni kapa’, unpatirimbani ade’ pesoenanna lu rokko lu tama kedellekan allo untuntun sangkapuanganna la napakulea’i pa’sulean allo.

Sulemi ma’inaa-inaa, tibalikmi ma’tangnga-tangnga’. Unnalami ade” usuk padakna, nakombong to sanda karua, ussintakmi ade’ buku tang palambi’na, natampa to pantan turonona. Kasallemi ombo’na, lobo’mi garaganna, umposangami sanganna, umpogantimi pa’gantiananna.
Disangami Usuk Sangbamban.

Umpatuka’mi pa’batangan Usuk Sangbamban lan ba’tangna langi’ umpasolo’mi ade’ pa’inaan Datu muane lan masuangnganna to paonganan. Tipandayu-dayumi ade’ lu rokko tama undaka’ sangdeatanna la narampanni kapa’, tipandiu-diumi lang masuanganna to paonganan lu sau’ untuntun sangkapuanganna la napakulea’i pa’sulean allo.

Tae’ mi ade’ sangdeatanna natiro, tang den ade’ sangkapuanganna natontongi rupa kalua’. Pusa’mi batu ba’tangna, kalilimi karana inaana. Umpatuka’mi ade’ pa’ba’ tangan Usuk Sangbamban umpasolokmi pa’inaan Datu muane. Umpatiangka’mi ade’ bate lentekna sumalong-malong tama rampe matallo, unpatirimbami passoenanna luminka-mingka tama kadellekan kulla’. Urrangimi Simbolang Manik metaa mammi’ lan batu laulung, untanding talingami Lokkon Loerara’ melale’ sanda marasa lan mai kumila’ kalle-kallean.
Randukmi ade’ Usuk Sangbamban membo’bok tama batu laulung, tipamulami Puang Bassi-bassian menniso burinda tama kumila’ kalle-kallean.

Sulemi ade’ umparra uai mata budanna Usuk Sangbamban, tibalikmi ade’ Puang Bassi-bassian ussebokan sake malinona. Kumua: Lillingna te buntu boyo’ membo’bok tama batu laulung, natae kutiro lindo Simbolong Manik, tikuna’ te tanete malupu’ menniso burinda tama kumila’ kalle-kallean, natang den Lokkon Loerara’ ku tontongi rupa kalua’.

Apa bulo sanglampa ade’ Simbolong Manik lan batu laulung, tallang tang kalesoan ade’ Lokkon Loerara’ lan kumila’ kalle-kallen.
Ma’kada tonganmi Simbolong Manik lan batu laulung, ma’tundu malesomi Lokkon Loerara’ lan kumila’ kalle-kallean.

***

Kampung tertua di Wilayah Adat Kesu’ adalah perkampungan tradisional Ke’te’ Kesu’ yang dianggap sebagai asal mula manusia yang turun dari langit yang kemudian beranak cucu dan menyebar di wilayah-wilayah Toraja termasuk di antaranya yang mendiami Bua’ La’bo’ dan Bua’ Nonongan (Ke’te’ Kesu’ berada di dalam Bua’ Malenong). Ke’te’ Kesu’ didiami oleh keturunan Puang Ri Kesu’, tokoh adat pertama di Kesu’ dan pendiri Tongkonan Kesu’ ratusan tahun yang lalu.

Berbicara tentang asal usul Kesu’ tidak lepas dari cerita turun temurun mengenai riwayat kejadian alam atau ossoran tipamulanna lino. Leluhur orang Kesu’ yaitu Puang Ri Kesu’ dipercaya sebagai dewa yang turun dari langit atau To Manurun di Langi’. Puang Ri Kesu’ menikah dengan To Bu’tu Ri Uai kemudian melahirkan Puang Ri Beloara’. Puang Ri Beloara’ menikah dengan Tanomandasi melahirkan Puang Ambun Di Kesu’. Puang Ambun Di Kesu’ menikah dengan Puang Mora melahirkan Manaek. Manaek inilah yang kemudian ke Nonongan dan menetap di sana bersama keturunannya sampai saat ini. Puang Ambun Di Kesu’ juga menikah dengan Pabane’ Di Kesu’. Pabane’ adalah anak dari Buen Manik dan Tangdilino’. Keduanya berasal dari keturunan Puang Di Mulatau, di mana kakek dan neneknya berasal dari langit. Pabane’ dan saudara-saudaranya tersebar dan manglili’ tondok di kawasan Toraja. Sebagian besar saudaranya menyebar di daerah selatan, sementara Pabane’ ke utara.
Pernikahan Pabane’ dan Puang Ambun Di Kesu’ melahirkan Polo Padang yang menikah dengan Deatanna, seorang wanita sangat cantik yang berasal dari langit (To Dao Mai Langi’). Setelah menikah, mereka dikaruniai seorang anak bernama Pairunan. Dalam pernikahannya, Deatanna sempat marah dan meninggalkan Polo Padang dengan membawa Pairunan kembali ke langit karena Polo Padang dianggap melanggar perjanjian yang telah disepakati sebelumnya. Polo Padang kemudian berpetualang untuk membawa pulang Deatanna dan Pairunan kembali ke bumi.
Pairunan kemudian menikah dengan Arrang Di Bangkudu melahirkan Pabisangan. Pabisangan menikah dengan Tibian Ri Sa’dan melahirkan Ampang Ri Sa’dan. Ampang Ri Sa’dan menikah dengan Tumba’ Mangkaranga yang kemudian melahirkan Palidan. Palidan yang menikah dengan Salikunna (keturunan dari Manaek) melahirkan beberapa anak yang tersebar dan manglili’ tondok (menandai wilayah kekuasaan) di wilayah-wilayah utara Toraja. Dua di antaranya yaitu Soge’ dan Kullu mendiami wilayah Kesu’. Soge’ ke La’bo’ dan Kullu di Tikunna Malenong.
Pada tahun 1800an, Pong Maramba’ membangun Buntu Pune pada masa Perang Kopi. Perang Kopi adalah perang dalam perdagangan antara Toraja dan daerah-daerah luar Toraja dengan komoditas utama kopi. Buntu berarti bukit, pune berarti pakis, nama yang menggambarkan bahwa Buntu Pune adalah bukit yang dipenuhi tumbuhan pakis. Pong Maramba’ adalah kepala distrik pertama Kesu’ dan wilayah Tikala. Pada tahun 1900an, Belanda berusaha untuk menguasai Toraja. Pada masa ini Pong Maramba’ didaulat oleh Pong Tiku sebagai panglima perang untuk bersama-sama melawan penjajah. Di Buntu Pune, Pong Maramba’ membangun benteng pertahanan yang juga dipakai sebagai tempat mengintai dari jarak jauh.
Tempat-tempat penting
Di WA Kesu’ juga ada Buntu Pune yang di dalamnya terdapat 3 (tiga) tongkonan yaitu Tongkonan Potok Sia, Tongkonan Kamiri dan Tongkonan Kaluku. Tongkonan Kamiri dan Kaluku bersatu dalam satu bangunan fisik. Buntu Pune dibangun oleh leluhur Siambe’ Pong Maramba’, Kepala Distrik Kesu’ pertama dan salah satu pimpinan berpengaruh di Toraja terutama dalam perlawanan terhadap kolonial. Buntu Pune dijadikan sebagai benteng pertahanan dan tempat pengintaian jarak jauh. Buntu Pune memiliki sebuah rante bernama Rante Menduruk yang dihibahkan kepada pemerintah dan sekarang menjadi Lapangan Kodim. Rante Buntu Pune kemudian dipindahkan ke Rante Karassik dan dipenuhi oleh menhir. Selain kedua lokasi di atas, juga ada Londa yang terletak di Kampong Tadongkon.Keturunan Puang Ri Kesu’ menjadikan lokasi ini sebagai areal penguburan. Untuk pertahanan, mereka menjadikan Londa sebagai benteng yang berhasil menghalau pasukan Bone yang ditunggangi oleh VOC. Setelah perjanjian damai, mulai dibangun permukiman dekat dengan sawah dan area perkebunan serta penggembalaan.

Hak atas tanah dan pengelolaan Wilayah

-Ke’te’ Kesu’ memiliki semua komponen seperti tongkonan, alang, liang, rante, sawah, dan areal penggembalaan serta menhir yang berdiri di dalam rante.

Tongkonan memiliki hak penguasaan terhadap tanah. Di Kesu’, penyebutan Tongkonan harus memenuhi syarat yaitu harus memiliki komponen lengkap yaitu alang (lumbung), liang (area penguburan), rante (tempat ritual), kombong (tanah adat terdiri dari sawah, kebun, tanah kering, dan hutan adat), bubun (sumur), dan panglambaran (tempat penggembalaan ternak).
***

1. Lokasi pemukiman
2. Areal perkebunan
3. Areal persawahan
4. Rante/ lokasi upacara adat
5. Areal penggembalaan/ panglambaran
6. Lokasi pekuburan
7. Kombong tongkonan
8. Pangngala’ tamman/hutan
Catatan: Lebih kepada tata guna lahan
 
-1. Lili’ Tongkonan (penguasaan wilayah berdasar Tongkonan)
2. Tanah Individual (didapatakan berdasarar warisan)

Sistem pewarisan tanah di Kesu’ dibagi menjadi :
1. Ba’gi; yaitu bagian warisan yang didapatkan oleh anak atas pembagian yang adil dan sama rata. Misalnya sebuah sawah senilai 8 kerbau dan jumlah anak 4 orang maka setiap anak mendapatkan bagian senilai 2 kerbau. Kerbau digunakan sebagai ‘mata uang’ karena dianggap tidak pernah mengalami penurunan nilai.
2. Pa’tallang; yaitu bagian yang didapatkan anak berdasarkan jumlah pengorbanan pada saat upacara adat kematian orang tua. Semakin banyak kerbau dan babi yang dipersembahkan anak maka semakin banyak bagiannya. Pembagian ini juga berlaku bagi anak yang selama orang tuanya masih hidup membantu atau ikut dalam lalan (kewajiban membayar utang).

Dalam pembagian warisan terutama sawah sebagian dikelola bersama dan hasilnya dibagi berdasarkan hak yang sudah ditentukan. Nilai 1 ekor kerbau kemudian dikonversi lagi menjadi sekian karung gabah tergantung pada hasil panen. Hampir setiap Tongkonan mempunyai sawah khusus yang dikelola oleh keluarga untuk pemeliharaan Tongkonan atau hasil panennya dikonsumsi bersama pada saat ada acara-acara rumpun keluarga.

Sawah atau tanah lainnya yang sudah menjadi hak milik individu melalui sistem ba’gi atau pa’tallang dapat dipindahtangankan kepada orang lain yang bukan keluarga atau bukan orang Toraja. Namun, tanah yang masih berdekatan dengan Tongkonan tidak bisa dipindahtangankan kepada orang yang bukan keluarga. Ada juga tanah atau kawasan yang bisa berpindah tangan jika dihibahkan atau dipinjamkan. Dalam kasus ini hibah seringkali diberikan kepada pemerintah untuk digunakan sebagai fasilitas publik.

Wilayah Adat Kesu’ mengenal sistem kasta atau tana’ yang pembagiannya sebagai berikut :
1. Tana’ Bulaan; kasta bangsawan
2. Tana’ Bassi; kasta menengah
3. Tana’ Karurung; kasta orang merdeka
4. Tana’ Kua-Kua; kasta hamba sahaya
 

Kelembagaan Adat

Nama -Kesu’
Struktur -Di Wilayah Adat Kesu’ pemerintahan adat disebut Kaparengngesan yang terdiri atas jabatan sebagai berikut : 1. Sokkong Bayu; sumber segala aturan, mangimbo (mengatur ritual) dan massomba tedong (ritual pemujaan) 2. Pa’sandukan; mengatur kesejahteraan 3. Pantobokan; mengatur kurban dalam ritual adat 4. Pabalian; membantu pelaksanaan prosesi dan ritual 5. Matua Ulu; penasehat 6. Tanduk tata’; pertahanan dan keamanan 7. Kaindoran; mengatur ritual keagamaan Khusus untuk Bua’ Nonongan, kaparengngesan memiliki struktur sebagai berikut : 1. Sokkong Bayu 2. Pesio’ Aluk 3. Pesuka’ Kalando 4. Bunga’ Lalan 5. Kaindoran 6. Pa’kayun Londong 7. Tanduk tata’ 8. Kabarasan Kaparengngesan Kampong Ba’tan terdiri atas Ba’tan Doan dan Ba’tan Diongan a) Ba’tan Doan : Sokkong bayu : Banua Sura’ Pa’sandukan : Lempo Pantobokan : Tangdo’ Ruma Ruma Pa’balian : Tammuan Allo Matua Ulu : Kamiri Tanduk tata’ : Pasang Pong Babu’ Kaindoran : Bamba Tua, Bamba’ Bamba’, Lempo Matampu, Pa’lallangan b) Ba’tan Diongan : Sokkong bayu : Kullin Tua/Ne’ Pariakan Pa’sandukan : Kaluku/Kamiri Pantobokan : Kalimbu’bu’ Pabalian : Tarra’ Matua Ulu : Lele Lamba’ Tanduk tata’ : Kaluku Kaindoran : Kullin Tua, To’ Kaluku, Kullin Tangnga, Mabutua 3 Bua’ : 1. Bua’ Malenong 2. Bua’ La’bo’ 3. Bua’ Nonongan Ke 3 bua’ tersebut masih terdiri dari beberapa kampung antara lain: 1. Randanbatu (pa’ palumbangan) 2. La’bo’ (issong kalua’) 3. Tonga Bonoran (panta’nakan lolo) 4. Ba’tan (pekaindoran) 5. Pao (rinding batu) 6. Angin – Angin (pesungan banne) 7. Tadongkon (sandan wai) 8. Sang tendanan langngan (Kadundung, Mariri, Pangrante). Pa’ paelean 9. Nonongan (pentionganan) Dari 9 komunitas M.A Kesu’, struktur pemerintahan adatnya; - Kaparengngesan terdiri atas jabatan; a. Sokkong bayu b. Pa’sandukan c. Pantobokan d. Pabalian e. Matua ulu f. Tanduk tata’ g. Kaindoran • Kaparengngesan Ba’tan terdiri atas Ba’tan Doan dan Ba’tan Diongan; #Ba’tan doan terdiri atas; - Sokkong bayu= Banua sura’ - Pa’sandukan= Lempo - Pantobokan= Tangdo’ Ruma Ruma - Pabalian= Tammuan Allo #Ba’tan diongan terdiri atas; - Sokkong bayu= Kullin tua/Ne’ pariakan - Pa’sandukan=Kaluku/Kamiri - Pantobokan=Kalimbu’bu’ - Pabalian=Tarra’ • Matua ulu #Ba’tan doan = Kamiri #Ba’tan diongan = Lele lamba’ • Tanduk tata’ #Ba’tan doan = Pasang Pong babu’ #Ba’tan diongan = Kaluku • Kaindoran #Ba’tan doan - Bamba tua - Bamba’ bamba’ - Lempo matampu - Pa’lallangan #Ba’tan diongan - Kullin tua - To’ kaluku - Kullin tangnga - Mabutua Kanuruan - Nonongan NO TONGKONAN FUNGSI PERAN PEMANGKU 1 Nonongan Tongkonan Layuk 2 Borong Sokkong Bayu 3 Palembang Pesio’ aluk Oni Pakan 4 Kalando Pesuka’ kalando Parinding 5 Pemanukan Bunga’lalan 6 Buntu Kaindoran 7 Malimongan Pa’kayun Londong 8 Tondok Tanduk tata’ 9 Kabarasan
-Kaparengngesan terdiri atas jabatan;
a. Sokkong bayu; sumber segala aturan, mangngimbo (mengatur ritual), dan massomba tedong (ritual pemujaan)
b. Pa’sandukan; mengatur kesejahteraan
c. Pantobokan; mengatur kurban dalam ritual adat
d. Pabalian; membantu pelaksanaan prosesi dan ritual
e. Matua ulu; penasehat
f. Tanduk tata’; pertahanan dan keamanan
g. Kaindoran; mengatur ritual keagamaan
 
-Kombongan

Pengambilan keputusan dilakukan melalui kombongan. Kombongan dilaksanakan di Tongkonan yang berperan sebagai Sokkong Bayu. Kombongan dilaksanakan jika ada hal penting yang ingin dibicarakan atau mendesak di berbagai tingkatan dari kampong, bua’ sampai wilayah adat. Hal yang sudah diputuskan melalui kombongan harus dilaksanakan dan hanya bisa diubah melalui kombongan lagi.

 

Hukum Adat

Aturan adat mengenai pengelolaan S.D.A dikelolah oleh Kaindoran seperti aluk pare (ritual padi) diatur oleh “bunga’ lalan”

- Kearifan pengelolaan hutan (waktu, mekanisme, larangan, sanksi)
- Larangan ke kuburan pada saat masa tanam (masa tanam padi – masa panen usai)
- Kuburan yang konotasinya penuh dengan hama, jika ke kuburan maka hama2 tersebut akan keluar dan menyerang tanaman utamanya padi.
- Pemali ungkattai tondon bubun (dilarang mencemari sumur),
Karena Sumur adalah salah satu sumber kehidupan yang vital di kampung
- ritual memasuki hutan dan mengambil sumber daya dari dalamnya,


Ritual lain dalam Rambu Tuka’ antara lain :
- Ma’bate; sebagai lanjutan dari upacara merok dan upacara ma’bua’ para hari terakhir penutupan acara. Semua orang kampung pergi ke tempat terbuka berupacara ria dengan memotong padi danayam. Di tempat terbuka ini didirikan menara yang tinggi dihiasi dengan kain Maa’ (semacam kain ikat antik) dan parang antik yang khusus yakni parang yang dahulu digunakan dalam peperangan. Setelah selesai acara makan di daerah terbuka, diadakan tarian adat seperti tarian ma’dandan, ma’gellu’ dan tarian maro.
- Ma’bugi’; merupakan upacara syukuran dalam kampung sesudah panen. Juga diadakan untuk syukuran kampung sesudah terjadi wabah penyakit agar tidak tertular lagi. Orang-orang kampung memotong ayam dan memasak nasi ketan dalam bambu kemudian makan bersama disertai minum tuak (nira). Ma’bugi’ dilakukan secara massal yang diikuti oleh laki-laki dan perempuan. Jika ada orang yang mati di dalam kampung dan belum dikuburkan, tidak boleh diadakan ma’bugi’.
- Ma’sariri; upacara panen yang juga sebagai penutup dari upacara orang mati yang tergolong menengah (pembalikan menengah). Diakhiri dengan memotong dua atau empat ekor babi.
- Sisemba'
Upacara panen suatu atraksi massal adu kaki antar kampung, Tiap kampung menurunkan jago-jago semba' di arena terbuka, sisemba' mempunyai juga syarat-syarat lain, tidak boleh menyepak lawan yang jatuh atau sudah menyerah. Sisemba’ sebagai uangkapan syukur atas tahapan-tahapan yang sudah selesai sampai pada panen yang berhasil .

 
-Pemali umberu katonan (tabu untuk memindahkan tapal batas)
Tapal batas adalah sesuatu yang sakral karena saat penetapan batas dilaksanakan perjanjian atau dalam bahasa toraja disebut Basse. Perjanjian tsb ditanam simbol apakah Kayu : Ao’ sendana, dll.

Rambu Solo’
Bagi masyarakat adat Toraja, siklus hidup manusia (mulai dari mengandung hingga kematian) merupakan suatu proses yang dianggap sakral. Masyarakat adat Toraja masih menganggap hal-hal seperti ibu mengandung, melahirkan, masa kecil, dewasa, hingga meninggal dunia merupakan proses kehidupan yang perlu disempurnakan melalui upacara-upacara adat.
Memiliki berbagai ritual yang berkaitan dengan tahap-tahap kehidupan seseorang. Salah satunya adalah rambu solo. Rambu solo’ merupakan upacara yang bertujuan untuk menghormati dan menghantarkan arwah seseorang yang telah mati menuju alam roh – masyarakat setempat menyebutnya puya.

Rambu Solo’ dipercaya akan menyempurnakan kematian seseorang. Oleh karena itu masyarakat Kesu’ beranggapan bahwa seseorang yang meninggal dan belum dilaksanakan upacara Rambu Solo’, maka orang tersebut dianggap belum meninggal. Orang ini akan diperlakukan seperti orang sakit yang dikenal dengan istilah To Makula’. Prosesi Rambu Solo’ tersusun dari acara-acara yang berurutan. Secara garis besar upacara pemakaman terbagi kedalam 2 prosesi, yaitu Prosesi Pemakaman dan Pertunjukan Kesenian yang khusus untuk rambu solo’. Prosesi-prosesi tersebut tidak dilangsungkan secara terpisah, namun saling melengkapi dalam keseluruhan upacara pemakaman.

Bagi masyarakat Suku Toraja, kerbau merupakan binatang yang dianggap suci. Binatang ini diyakini akan mengiringi arwah mereka yang telah mati.
Masyarakat mempercayai bahwa setelah kematian maih ada sebuah ‘dunia’. ‘Dunia’ tersebut adalah sebuah tempat keabadian dimana arwah para leluhur berkumpul. Serta merupakan tempat peristirahatan. Masyarakat Toraja menyebutnya Puya, yang berada di sebelah Selatan Tana Toraja. Di Puya inilah, arwah yang meninggal akan bertranformasi, menjadi arwah gentayangan (Bombo), arwah setingkat dewa (To Mebali Puang), atau arwah pelindung (Deata). Masyarakat Toraja mempercayai bahwa wujud transformasi tersebut tergantung dari kesempurnaan prosesi Upacara Rambu Solo. Oleh karena itu, Rambu Solo juga merupakan upacara penyempurnaan kematian.
Selain itu, Rambo Solo menjadi kewajiban bagi keluarga yang ditinggalkan. Karena hanya dengan cara Rambu Solo, arwah orang yang meninggal bisa mencapai kesempurnaan di Puya. Maka keluarga yang ditinggalkan akan berusaha semaksimal mungkin menyelenggarakan Upacara Rambu Solo’

Bukan meninggal, tetapi sakit
Masyarakat Tana Toraja pada umumnya mempercayai bahwa Rambu Solo akan menyempurnakan kematian seseorang. Oleh karena itu, mereka juga beranggapan bahwa seseorang yang meninggal dan belum dilaksanakan Upacara Rambu Solo, maka orang tersebut dianggap belum meninggal. Orang ini akan dianggap bahkan diperlakukan seperti orang yang sedang sakit atau dalam kondisi lemah.
Orang yang dianggap belum meninggal ini, juga akan diperlakukan seperti orang yang masih hidup oleh anggota keluarganya. Misalnya dibaringkan di ranjang ketika hendak tidur, disajikan makanan dan minuman, dan diajak bercerita dan bercanda seperti biasanya, seperti saat orang tersebut masih hidup. Hal ini dilakukan oleh semua anggota keluarga, bahkan tetangga sekitar terhadap orang yang sudah meninggal ini.


Di wilayah adat Kesu’, secara umum acara-acara tersebut sebagai berikut :
1. Ma’patama patti/mebalun; orang mati yang sudah didandani dimasukkan ke dalam peti kayu. Dahulu orang mati cenderung dibungkus menggunakan balun tetapi pada saat ini lebih banyak yang menggunakan peti. Hal ini tergantung pada pesan orang mati sebelum meninggal atau kesepakatan keluarga. Jenazah yang sudah berada di dalam peti diletakkan di dalam rumah adat. Pada acara ini biasanya keluarga memotong satu ekor kerbau.
2. Melantang; proses pembuatan barak sebagai tempat tinggal sementara bagi keluarga selama rangkaian upacara berlangsung. Kegiatan ini biasanya dilakukan selama tiga bulan. Bisa lebih lama atau lebih singkat tergantung seberapa cepat pengerjaannya.
3. Mangriu’ batu; prosesi menarik batu ke dalam rante (lapangan tempat ritual). Batu tersebut kemudian ditanam dan itulah yang dikenal sebagai menhir. Adanya proses ini menandakan lantang sudah berdiri dan acara utama sudah mendekati Hari-H
4. Ma’parokko/ma’popengkalao alang; orang mati yang sudah berada di dalam peti atau sudah di-balun diangkat dari rumah adat ke alang (lumbung). Acara ini biasanya diadakan pada sore menjelang malam hari. Sanak keluarga yang berkumpul menggunakan waktu ini untuk menangisi atau meratapi kepergian orang mati
5. Ma’roto’/Ma’damanni; proses menghias peti jenazah dengan menggunakan benang emas dan benang perak. Hiasan peti jenazah berupa bentuk-bentuk khas yang memiliki makna-makna tertentu.
6. Ma’pasa’ tedong ; acara mengarak kerbau-kerbau yang akan menjadi kurban dalam Rambu Solo’. Acara ini biasanya ditutup dengan pertunjukan ma’pasilaga tedong (adu kerbau)
Ma’palao/Ma’pasonglo’; peti jenazah yang sudah dihias diletakkan di dalam sarigan (usungan jenazah) kemudian diarak keliling kampung pada saat matahari sudah turun (di atas jam 12 siang) dan terakhir diletakkan di atas lakkian (tempat persemayaman selama acara berlangsung). Ma’Popengkalo Alang, yaitu proses perarakan jasad yang telah dibungkus ke sebuah lumbung untuk disemayamkan.
Ma’Palao atau Ma’Pasonglo, yaitu proses perarakan jasad dari area Rumah Tongkonan ke kompleks pemakaman yang disebut Lakkian.

7. Allo Katongkonan/Mantarima tamu ; hari di mana semua rumpun keluarga dan kerabat datang untuk menunjukkan turut berduka dengan membawa kerbau, babi, rokok, minuman, makanan dll. Acara ini biasanya dilakukan 1-3 hari.
8. Mantunu ; hari pembantaian kerbau yang sudah ditentukan untuk menjadi kurban. Bagian dari kerbau yang dibantai ini kemudian dibagi-bagikan kepada pihak-pihak yang berhak berdasarkan aturan adat yang berlaku.
9. Ma’kaburu’ ; proses terakhir di mana jenazah akan dibawa ke patane atau liang sebagai tempat persemayaman terakhir dan juga menandakan bahwa seluruh rangkaian acara Rambu Solo’ sudah selesai.

Ma’nene’
Ma’nene’ adalah bentuk penghormatan/penghargaan dari sanak keluarga pada orang yang sudah mati dan sudah dikuburkan di dalam patane/liang. Di Kesu’ ma’nene’ dilakukan saat akan melakukan perbaikan rumah adat atau akan melakukan ucapan syukur rumah baru. Ma’nene’ yang akan diikuti proses acara panjang dilakukan dengan memotong seekor kerbau dan beberapa ekor babi tentunya didahului dengan membuka patane, membersihkan dan mengganti pakaian jenazah. Namun ada juga ma’nene’ yang dilakukan tanpa membuka patane dan hanya memotong babi di halamannya. Kegiatan ini dapat dikatakan seperti ziarah.

RAMBU TUKA’
- Maro
Ritual maro diadakan untuk menyembuhkan orang sakt yang diganggu roh halus. Maro juga dapat diadakan pada ara mangrara banua. Akan tetapi yang menarik perhatian adalah acara maro untuk menyembuhkan orang sakit. selama jangka waktu untuk penyembuhan orang sakit, biasanya dua atau beberapa minggu orang yang sakit diobati seetiap malam dengan dikelilingi orang yang melakukan tarian maro. Di tengah kerumunan massa yang menari pada malam hari, setelah orang sakit sudah mendapat keringat dan sudah beberpa orang dukun kemasukan roh halus, maka pengobatan dilakukan dengan darah yang menetes dari dahi dukun dan dari darah yang diambil dari lidah dukun yang dilukai. Luka-luka dukun akan segerah sembuh sesudah mengaakan kontak dengan deata dengan mempergunakn daun pohon tabang. Proses ini berlangsung tiap malam seara aara maro berlangsung sampai orang sakit sembuh. Yang menrik perhatian adalah orang - orang yang pernah dirasuk deata segera dapat menjadi dukun an luka-luka pada badannya dapat disembuhkan segera setelah mengadakan pengobatan.
- Merok
Adalah suatu upacara ritual rumah tongkonan sebagai kelengkapan dari upacara kematian seorang bangsawan yang diadakan. Pada waat itu diharapkan bahwa arwah almarhum sudah menjadi anggota kluarga dewata(pembalikan) dan disini deata yang disyukuri. Acara merok berlangsung dalam beberapa hari dan tiap malam pemimpin agama aluk todolo berkumpul mengimpentarisir segalah atribut dan seluk beluk adat untuk dibaharui dalam pikiran(semacam refreshing course) para tominaa saling menguji kecerdikan berkata-kata dan berpuisi.

Seekor kerbau dipotong sebagai persembahan kepada puang matua dan dalam sebelum hari terakhir kerbau ini ditingga'/disomba mengenai asal mula makhluk diciptakan olehm Puaang matua melalui sauan sibarrung dimana nenek manusia,nenek kerbau dan lauk diadakan untuk itulah kerbau dipelihara untuk dikembalikan pada fungsinya sebagai hewan korban.
- Ma'bate
Sebagai lanjutan dari upacara merok dan upacara ma'bua pada hari terakhir penutupan acara semua orang kampung pergi ke tempat terbuka berupacara ria dengan memotong padi danayam. di tempat terbuka ini didirikan menarara yang tinggi yang dihiasi dengan kain MAA' semacam kain ikat antik dan parang antik yang khusus yakni parang yang dahulu digunakan dalam peperangan. Baik kain maa' maupun parang antik(la'bo' todolo) sudah sangat jarang karena hampir punah. Setelah selesai acara makan di arena terbuka, diadakan tarian adat seperti tarian ma'dandan, tarian ma' gellu' dan tarian maro.


 
-(mencakup kolom 8 (a) dan (b).

To meloko (pencurian di kuburan) merupakan salah satu pelanggaran tertinggi dengan sanksi dibuang atau ditenggelamkan dengan denda memotong kerbau dilokasi makam tempat pencurian.
 

Keanekaragaman Hayati

Jenis Ekosistem
Ekosistem Darat Alami
Ekosistem Perairan
Sumber  
Sumber Pangan - Padi, jagung, dan umbi-umbian, jagung, - kacang-kacangan , telur, - sayur-an : Daun singkong, daun ubi, daun talas, Panggaga, leme’ , pisik, rebung, paria, terung, bayam , pangi , burak bulunangko, besu’ , - Jambu air, lobi-lobi , kedondong, kua, paken, jambu biji, tomat - Telur , Hasil panen dapat berupa gabah, jagung, aneka sayuran dan buah-buahan. Selain itu ada juga hasil ternak seperti kerbau, babi, ayam, bebek dan ikan.
Sumber Kesehatan & Kecantikan Tabang, layya pana’, bangle, sirri-sirri , riu tassi’-tassi’, daun lingkua’ , sualang, mimi’ , madu ,
Papan dan Bahan Infrastruktur Tallang, ao’, pattung, pune, sendana, uru, buangin, tarian , lomben , ranni’ induk , banga,
Sumber Sandang Kapas, dan serat nenas (pondan daa)
Sumber Rempah-rempah & Bumbu Jahe , lengkuas, sareh , lombok , kunyit , daun bawang, daun kanda , lassuna manuk, kemangi , pamarrasan , kelapa, semba,
Sumber Pendapatan Ekonomi - Padi, kopi, coklat, - ternak babi, ternak kerbau, ternak Ayam . Ikan - pengukir , pande besi, kain , penjahit - Tukang kayu , tukang batu, PNS , pegawai Swasta. Sopir , pedagang - Sektor Parawisata , Pemandu Wisata , rumah makan ,